Kabid Humas Polda Jabar : Polisi Nyatakan Perang Terhadap Geng Motor Dan Premaninsme

TNI POLRI50 views

Kontrolnews – Jabar | Menanggapi kejadian yang viral di media sosial terkait terduga perbuatan geng motor yang berbuat arogan dan meresahkan masyarakat , Polres Garut Polda Jabar menggelar kegiatan Konferensi Pers Senin (24/07/2023).

Kegiatan Konpers ini dipimpin langsung oleh Kapolres Garut Polda Jabar AKBP Rohman Yonky Dilatha , S.I.K., M.Si., yang didampingi oleh Kapolsek Garut Kota Kompol Cucu Wijaya , Kapolsek Karangpawitan AKP Nurdin Jaelani , Kasat Reskrim AKP Deni Nurcahyadi , Kasie Propam Iptu Budiman , Kanit Jatanras Ipda Andrian Yoga , Kasie Humas Ipda Adi Susilo , anggota Sie Humas Polres Garut Polda Jabar.

Kapolres Garut menjelaskan kronologi kejadian kasus tersebut , ia mengatakan “Saksi saudara Sahrul memberi kabar kepada pelaku dan teman-temannya bahwa dirinya telah di keroyok oleh sekelompok pemuda di daerah cempaka .Untuk itu terduga tersangka “RM” dan “A” memiliki dan membawa senjata tajam dengan alasan untuk dipakai sebagai alat menjaga diri karena mereka hendak menjemput temannya Sahrul di cempaka.”

Baca Juga  Kapolda Jabar Pimpin Upacara Pemberian Piagam Penghargaan Dan Penyematan Pin Emas Kepada Tim Satgas Pencegahan Dan Penyelesaian Tindak Pidana Pertanahan Di Provinsi Jawa Barat

“Setibanya di lokasi pelaku dengan arogannya tiba-tiba menyerang sekelompok pemuda yang berada di cempaka dan terjadilah keributan yang cukup meresahkan masyarakat , namun karena kurangnya informasi ternyata para pelaku menyerang secara random alias salah sasaran.”Sambungnya.

Polres Garut berhasil menangkap pelaku yang membawa atau menyimpan senjata penikam (sajam) tanpa ijin dan menyita barang bukti berupa satu bilah senjata tajam dengan panjang sekitar 35 cm yang dibalut sarung pipa warna hitam serta satu bilah golok gagang kayu.

Baca Juga  Jelang Pergantian Tahun, Persit KCK Cabang XLI Menggelar Doa Bersama Dan Pemberian Santunan

Para pelaku akan dikenakan pasal 2 ayat (1) UU Darurat RI no 12 tahun 1951 dengan ancaman hukuman maksimal 10 tahun penjara.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.Si menyatakan perang kepada oknum geng motor yang melakukan perilaku arogan dan membuat situasi menjadi tidak nyaman untuk masyarakat, jangan main-main dengan Negara apabila berani mencoba untuk menganggu dan meresahkan masyarakat kami tidak akan ragu untuk menindak tegas!!!.”Tutupnya.

Baca Juga  Kunjungan Kerja Panglima TNI Ke Stasiun Kereta Cepat Padalarang Kab. Bandung Barat

 

Komentar