Percepat Penanganan Darurat Sampah, Kodam III/Slw Bangun Pompa Hydram di Sarimukti

TNI POLRI71 views

Kontrolnews – Bandung Barat | Satuan Tugas Penanganan Darurat Sampah Bandung Raya (PDSBR) dibentuk sebagai tindak lanjut dari penetapan status Tanggap Darurat Sampah Bandung Raya. Sekaligus sebagai perangkat pengendali operasi penanganan sampah dampak dari kebakaran TPA Sarimukti Cipatat Kabupaten Bandung Barat.

Masa tanggap darurat yang berakhir pada tanggal 25 September 2023, dilanjutkan ke masa transisi pemulihan, yakni mulai 26 September 2023 hingga 25 Oktober 2023.

Stake holder penanganan dampak kebakaran sampah di TPA Sarimukti, saat ini beralih dari yang semula BPBD Provinsi Jabar kepada Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Jabar, yang bekerja sama dengan Kodam III /Siliwangi dan unsur lainnya.

Sebagai upaya percepatan proses pemadaman titik api aktif yang berada dibawah tumpukan sampah serta untuk mencukupi kebutuhan air warga di sekitar TPA Sarimukti, Kodam III/Siliwangi melakukan berbagai macam upaya untuk mendapatkan sumber air dan salah satu upaya nyata yg dapat dilakukan secara cepat, yaitu dengan membuat pompa hydram di Zona 4 Bagian Barat dari TPA Sarimukti, jumat (29/9/2023).

Baca Juga  Di Lapangan Tembak “Tapal Kuda”, Latih Prajurit Siliwangi Tembak Musuh Dari Segala Arah

Sebelumnya, Pangdam III/Slw Mayjen TNI Erwin Djatniko telah memerintahkan satuan jajarannya untuk terus bekerja keras membantu penanganan dampak kebakaran di TPA Sarimukti. “Terus berbuat untuk masyarakat, karena ibu kandung seorang prajurit adalah rakyat” ucap Pangdam.

Pemasangan pompa hydram di lokasi TPA Sarimukti dibawah komando langsung Kazidam III/Slw Kolonel Czi Rielman Yudha selaku Wadansatgas Penanganan Darurat Sampah Bandung Raya (Satgas PDSBR).

Hal itu dilakukan mengingat proses pemadaman belum bisa dilakukan hingga 100%. Masih terdapat titik-titik api aktif baik di permukaan maupun dibawah tumpukan sampah yang memang sangat tebal. Kendala utama yang dihadapi diantaranya ketersediaan sumber air yang jauh dari lokasi TPA Sarimukti, sehingga harus dicarikan solusi.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, Mayjen Erwin memberikan respon cepat dengan membangun pompa hydram sehingga kendala Satgas PDSBR dalam proses pemadaman kebakaran mendapatkan solusi cepat, disamping beberapa proses lainnya yang juga terus dilakukan oleh Satgas.

Baca Juga  Berikan Rasa Aman Kepada Masyarakat, Bhabinkamtibmas Dasan Anyar Lakukan Ini

Kolonel Czi Rielman menjelaskan, proses pemasangan Pompa Hydram diawali dengan penyiapan bak retensi dengan membuat tanggul memanfaatkan aliran air yang ada di lokasi. Kemudian dilakukan pemasangan Pipa PVC 4″ dari bak retensi ke Pompa Hydram sepanjang 35 m dan sudut kemiringan 18° dengan beda ketinggian 6,5 m.

“Saat ini telah selesai pengujian fungsi pompa hydram dan akan di salurkan air menggunakan pipa HDPE ke bak penampungan kapasitas 5m³ sebanyak 2 buah, total 10 m³,” jelas Kazidam.

Selanjutnya, dari bak penampungan air tersebut akan di alirkan air ke titik-titik asap menggunakan pipa pembasahan, yang berfungsi untuk membuat resapan air di dalam tumpukan sampah.

“Dari pipa pembasahan tersebut, dibuatkan pompa pembuangan gas metana berjarak 15 m, yang berfungsi utk membuang gas metana yg berada di bawah tumpukan sampah,” pungkas Kazidam.

Baca Juga  Antisipasi PMK Pada Ternak Sapi, Bhabinkamtibmas Kelurahan Bali Polsek Dompu Melaksanakan Sosialisasi Terhadap Peternak

Kodam III/Slw sejak tanggal 26 Agustus 2023 telah mengerahkan satuan jajarannya untuk membantu pemadaman TPA Sarimukti dan membantu mengatasi dampaknya terhadap masyarakat sekitar dengan mengerahkan berbagai alat berat hingga tenaga medis ke lokasi TPA Sarimukti.

Hingga saat ini, beberapa satuan terus terlibat dalam Satgas PDSBR meliputi Zidam III/Slw, Topdam III/Slw, Kesdam III/Slw dan Yonzipur 3/YW yang dibantu jajaran satuan kewilayahan setempat Kodim 0609/Cimahi.

Pangdam III/Slw mengapresiasi seluruh jajarannya yang terus bekerja keras membantu proses Penanganan Darurat Sampah Bandung Raya yang meliputi Kota Bandung, Kab. Bandung, Kota Cimahi dan Kab. Bandung Barat. (Pendam III/Siliwangi).

Komentar