Momen Gaungkan Motif Batik dari Jawa Barat

Pemerintahan73 views

Kontrolnews – Jakarta | Penjabat Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Barat Amanda Soemedi Bey Machmudin menghadiri acara puncak peringatan Hari Batik Nasional (HBN) Ke-14 Tahun 2023 di Museum Batik Indonesia, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin (2/10/2023).

Pada kesempatan tersebut, Amanda hadir dengan mengenakan batik bermotif burung merak khas dari Tasikmalaya.

Daerah Tasikmalaya dan sebagian Garut memiliki motif batik khas, yakni Merak Ngibing atau Merak Menari.

Motif ini menggambarkan sepasang burung merak yang berhadapan secara simetris dengan ekor terkembang dengan indah seperti sedang menari.

Filosofinya, motif merak menari melambangkan keanggunan dan keindahan dari burung merak yang diharapkan hadir dalam diri pengguna batik tersebut.

Selain Merak Ngibing dari Tasikmalaya, Jabar juga memiliki berbagai motif batik khas lainnya, seperti motif Mega Mendung dan Singa Barong dari Cirebon, motif Galuh Pakuan dari Ciamis, Beasan dari Cianjur, dan motif Kujang Kijang dari Bogor.

Baca Juga  Pemkot Bandung Seriusi BPJS Ketenagakerjaan Bagi non-ASN

Acara puncak peringatan Hari Batik Nasional (HBN) Ke-14 Tahun 2023 ini dibuka secara resmi oleh Ibu Wakil Presiden RI Wury Ma’ruf Amin.

Wury mengungkapkan, HBN diperingati sejak ditetapkannya batik Indonesia sebagai warisan budaya tak benda oleh UNESCO pada 2 Oktober 2009.

“Hal ini menjadi bentuk pengakuan internasional terhadap karya budaya milik bangsa, yang tentu meningkatkan citra positif Indonesia di mata dunia,” ujar Wury.

“Meskipun demikian, saya ingin tegaskan bahwa batik boleh mendunia, tetapi tetap milik Indonesia,” tandasnya.

HBN 2023 mengusung tema “Batik Bangkit” dengan membawa harapan dapat membangkitkan lagi jiwa dan semangat perajin batik dan pelaku industri batik untuk terus tumbuh dan maju setelah sempat tersendat akibat pandemi COVID-19.

Wury mengatakan pula bahwa batik yang awalnya hanya dikerjakan dalam keraton untuk pakaian para raja dan keluarganya, kini telah meluas menjadi seni yang digemari dan menjadi milik rakyat Indonesia.

Baca Juga  Warga RW 03 Cibangkong Panen Buruan Sae, Bantu Turunkan Angka Stunting di Kota Bandung

Untuk itu ia berharap momentum HBN juga dapat mendongkrak minat generasi muda dalam menggeluti batik.

“Saya berharap, generasi muda tak hanya kian gemar menggunakan batik, tetapi juga turut mengenali dan mempelajari nilai dari filosofinya,” tutur Wury.

Senada dengan Wury, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) RI Nadiem Makarim menyebutkan, HBN juga memegang peran penting sebagai momentum untuk mengupayakan bersama adanya transfer ilmu pengetahuan dari maestro batik kepada generasi yang lebih muda agar budaya batik dapat berkelanjutan.

“Saya sangat sedih setiap kali mendengar bahwa generasi berikutnya tidak ingin meneruskan tradisi batik ini di berbagai macam daerah, bahkan ada berbagai macam batik dari berbagai daerah yang sekarang hanya dibuat di Jakarta, dan ini merupakan suatu hal yang harus kita ubah bersama,” papar Nadiem.

Baca Juga  Sektor 23 Pembibitan Satgas Citarum, Sub 3 Citawa Melakukan Patroli di Petak 69G

“Hari ini, berkumpulnya 125 pembatik bersama-sama membatik beragam motif yang mewakili 33 daerah di Indonesia, ini adalah langkah yang sangat penting untuk memastikan terwujudnya pewarisan pengetahuan tersebut,” sambungnya.

HBN 2023 dimeriahkan dengan pemecahan rekor MURI “Membatik Secara Serentak dengan Motif Terbanyak”, yang diikuti oleh tak kurang dari 125 perajin batik dari seluruh Indonesia.

Ada pula pameran batik se-Indonesia, lomba karya tulis batik, pelelangan vespa dan mobil listrik yang hasilnya akan disumbangkan kepada para perajin batik perempuan di Indonesia hingga edukasi batik kepada pelajar dan masyarakat.

 

Komentar