Polda Jabar Gelar Rapat Koordinasi Kesiapan Operasi Mantap Brata Lodaya 2023-2024, Dalam Rangka Pengamanan Pemilu 2024 di Wilayah Hukum Polda Jabar

TNI POLRI121 views

Kontrolnews – Jabar | Aula Lantas Mapolda Jabar Bapak Kapolda Jabar Irjen Pol. Dr. Akhmad Wiyagus, S.I.K., M.Si., M.M, bersama dengan Pangdam III Siliwangi, Pj. Gubernur Jabar, Ketua KPU Jabar dan Ketua Bawaslu Jabar melaksanakan kegiatan Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Operasi Mantap Brata Lodaya 2023-2024 dalam rangka Pengamanan Pemilu 2024 di Wilayah Hukum Polda Jabar.

Turut hadir pula PJU Polda Jabar serta para Kapolres/ta/tabes Jajaran Polda Jabar, Kabag Ops, Kasat Intelkam dan Kasat Samapta Jajaran Polda Jabar.

Dalam kegiatan tersebut dilaksanakn paparan dari berbagain institusi dan Kepala Bidang di masing-masing Satker.

Sambutan Pj. Gubernur Jabar dalam paparannya menagatakan bahwa Jawa Barat adalah merupakan sebagai barometer politik sehingga dibutuhkan sinergitas yg baik karna ini semua merupakan tugas kita untuk menjaga kondusifitas yg aman dan lancar mari kita bekerja sama berpasrtisipasi aktif demi kelancaran dan kesuksesan pemilu 2024

Diharapkan Pemilu ini akan berjalan dgn lancar adil terbuka transparan dan Netralitias dari ASN, TNI, Polri. Tambahnya.

Sambutan Pangdam III Siliwangi dalam pprannya mengatakan bahwa Kesiapan kodam III Siliwangi dlm pemilu akan menyiapkan 90.000 personil yg disebar diwilayah guna membantu tugas pemerintah dan Polri utk mengamankan serta mensukseskan pemilu 2024.

Kami akan menjaga netralitas dgn melakukan pengawasan ekternal dan internal dan kami akan membantu tugas pemerintah dan polri dlm melakukan pemetaan daerah rawan konflik, membantu distribusi logistik pemilu dan maksimalisasi peran satkowil dalam pengaman pemilu.ucapnya.

Sambutan Ketua KPU Jawa barat sendiri merupakan provinsi yg dgn jumlah DPT terbesar di Indonesia yaitu sebanyak 35.714.901 dgn 27 Kab/Kota, 627 Kecamatan, 5.957 Desa/Kelurahan, 140.457 TPS, dgn jumlah total pemilih

Baca Juga  Babinsa Hadiri Pembukaan MTQ Tingkat Kecamatan

Menjelang pelaksanakan 2 momentum besar pemilu serentak dan pilkada serentak sehingga diperlukan kerjasama yg bersinergi dgn instansi terkait terutama dgn TNI Polri.

Adapun potensi permasalahan yg hrus diperhatikan yaitu pada tahapan kampanye, tahapan pencetakan pendistribusian perlengkapan, tahapan pemungutan dan penghitungan suara serta rekapitulasi suara.

Sambutan Ketua Bawaslu Prov Jabar mengatakan bahwa Kami sangat mengapresiasikan sekali atas diselenggarakan nya kegiatan ini.

Adapun potensi permasalahan dalam Pemilu Serentak 2024 dan Pemilihan (Pilkada) Serentak 2024 terdapat tiga aspek, yakni dari penyelenggara, peserta pemilu (pemilihan) dan pemilih meliputi pemutakhiran data pemilih, pengadaan dan distribusi logistik pemilu seperti surat suara, sehingga diperlukan sekali kerjasama dgn instansi pemerintah terkait guna terselenggaranya pemilu yg transparan adil jujur tanpa ditemukan nya pelanggaran. Tambahnya.

Sambutan Kapolda Jabar mengatakan bahw Pelaksanaan dilaksanakan selama 211 hari sesuai dengan tahapan inti Pemilu 2024.

Operasi Mantap Brata ini bertujuan untuk melakukan rangkaian pengamanan pada pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak tahun 2024.

Polri akan bekerja sama dengan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk memastikan kelancaran dan keamanan Pemilu dan Pilkada serentak 2024,tambah Kapolda Jabar.

Dalam operasi Mantap Brata seluruh Polda jajaran agar mempersiapkan dan mengantisipasi segala potensi ancaman ngangguan kamtibmas yang terjadi pada setiap tahapan pemilu sehingga pesta demokrasi ini dpt berjalan dgn baik aman dan damai. Tutup Kapolda Jabar dalam sambutannya.

Baca Juga  Kabid Humas Polda Jabar : Polisi Identifikasi Jasad Wanita Di Saluran Irigasi

Sambutan Karo Ops Polda Jabar mengatakan bahwa Pelaksanaan Operasi Mantap Brata rencananya dilaksanakan selama 211 hari sesuai dengan tahapan inti Pemilu 2024.

Personel kepolisian tersebut terdiri dari Satgas Preemtif, Satgas Preventif, Satgas Kamseltibcarlantas, Satgas Tindak, Satgas Gakkum, Satgas Humas, dan Satgas Banops yg akan ditempatkan di berbagai wilayah di Jawa Barat dan bertanggung jawab dalam menjaga keamanan selama proses kampanye, pemungutan suara, penghitungan suara, dan tahapan-tahapan lainnya dlm mensukseskan Pemilu dan Pilkada serentak 2024.

Sambutan Dir Intelkam Polda Jabar mengatakan bahwa Tantangan pemilu tahun 2024 msh diwarnai dampak (Residu) pilkada dan pemilu tahun 2019 sehingga perlu dilakukan korkom dan bekerjasama dgn stake holder guna menyiapkan pengamanan pemilu serentak tahun 2024

Potensi kerawanan di Jabar cukup tinggi dgn perang media (hoax, hate speech, post truth) Isu politik identitas/isu sara msh menjadi andalan black campaign terutama di medsos utk menyasar pemilih generasi milenial sebagai pemilih terbesar pemilu 2024.

Perlu dilakukan mapping potensi kerawanan dan update perkembangan dlm setiap tahapan pemilu sehingga menjadi acuan dlm menentukan strategi oprasional kepolisian dlm menanggulangi kerawanan yg akan muncul dlm tahapan pemilu 2024.

Sambutan Dir Krimum Polda Jabar mengatakan bahwa Dalam pelaksanaan Oprasi Mantap Brata Direktorat Kriminal Umum Polda Jabar telah menyiapkan penyidik TP Pemilu yg memiliki kompetensi dan telah berkoordinasi serta mensosialisasikan mekanisme penangan TP Pemilu kpd Bawaslu/Panwaslu dan Kejaksaan.

Saat ini telah dibentuk Posko Sentra Gakkumdu Mandiri di Dit Reskrimum utk
pelaksanaan proses lidik dan sidik TP Pemilu dgn tetap melakukan koordinasi dan komunikasi baik dgn Bawaslu maupun kejaksaan guna terciptanya penegakan hukum sesuai dgn ketentuan yg berlaku dlm mensukseskan pemilu 2024.

Baca Juga  Ciptakan Situasi Kamtibmas Yang Kondusif, Polres Mappi Tingkatkan Patroli Makayo Pada Malam Hari

Sambutan Kabid Humas Polda Jabar bahwa Dalam pelaksanaan Oprasi Mantap Brata tahun 2023-2024 ini di harapkan masing-masing pimpinan baik di tingkat Polda ataupun di Kewilayahan bisa menggalang Tokoh Ulama, Tokoh Agama, dan Tokoh Masyarakat untuk bisa memberikan beberapa testimoni yang sejuk, berkaitan dengan penyelenggaraan Pemilu serentak yang akan segera di mulai, sehingga bisa tercipta situasi kamtibmas yang aman dan kondusif.

Sambutan Waka Polda Jabar bahwa Pada saat pelaksanaan Pemilu 2024 agar seluruh personil melaksanakan tugas dgn penuh tanggung jawab, empati utk menghindari terjadinya penyimpangan, hindari perbuatan kontraduktif yang menyakiti masyarakat.

Perkuat solideritas internal jaga selalu netralitas dan pedomani kebijakan bapak Presiden yg di jabarkan oleh bapak Kapolri dgn melakukan tugas sesuai dgn tupoksi dan arahan pimpinan. Tambahny.

Perkuat Sinergiatas dan Solideritas dgn seluruh unsur terkait serta potensi masyarakat utk mewujudkan pemilu 2024 yg jujur, adil dan damai. Tutup Wakapolda Jabar.

Di akhir kegiatan di berikan penghargaan dalam rangka simulasi penanganan unjuk rasa kepada Polresta Bandung, Polres Cirebon Kota, Polres Bogor, Polrestabes Bandung, Polres Tasikmalaya, dan Polres Sumedang.

 

Komentar